Nyaris Ditonjok Dalam Kondisi Hamil, Friska Ungkap Kekejaman Satpam Unimed



ISN (Medan) -- Friska Sari Silaban (26) istri dari pria yang tewas dikeroyok Satpam Unimed, Joni Fernando Silalahi (30), sangat terpukul.

Wanita berkulit putih ini pernah membayangkan bakal melahirkan anak kedua tanpa didampingi lagi suami tercinta. Ia juga tidak bisa membayangkan bagaimana hidup sendiri dalam keadaan hamil 5 bulan dan harus mengasuh anak yang masih berusia 1 tahun 3 bulan.

Keadaan pelik ini terjadi lantaran suami yang dicintai telah meninggal dunia karena tuduhan suatu perbuatan yang tidak pernah dilakukan dan tidak bisa dibuktikan sama sekali.

Friska yang telah menjalani biduk rumah tangga selama 3 tahun dengan Joni, sekarang harus hidup sendiri untuk mencari nafkah bagi anaknya dan calon anaknya yang masih ada di dalam kandungan.

Joni merupakan korban penganiayaan yang dilakukan secara beramai-ramai, oleh oknum Satpam di Unimed hingga berujung kematian.

Mirisnya, Joni dan Stefan mengantarkan nyawanya di Unimed karena dituduh mencuri sepeda motor dan helm.

Kejadian keji itu dialami Joni saat berkunjung sore hari ke Kampus Universitas Negeri Medan (Unimed) bersama rekannya Stefan Samuel Hamonangan Sihombing (21) untuk main-main, Selasa (19/2/2019) petang.



Joni dan Stefan tewas diamuk massa di kawasan Universitas Negeri Medan (Unimed). Keduanya dipukuli setelah dituduh mencuri.

Mereka dituduh mencuri helm dan sepeda motor saat akan keluar areal kampus. Keduanya langsung dikerumuni massa.

Joni dan Stefan tak bisa mengelak. Keduanya dipukuli massa. Kejadian itu lalu dilaporkan ke pihak kepolisian Polsek Percut Sei Tuan. Petugas kemudian melarikan Joni dan Stefan ke Rumah Sakit Haji Medan.

Ditemui di rumah mertuanya, istri Joni, Friska Purnama Sari Silaban (26) hanya bisa tertunduk lesu saat kembali diingatkan tentang suami tercinta yang telah tiada.

Tatapan mata Friska lebih banyak kosong, sesekali ia melihat buah hatinya yang masih berusia setahun serta beberapa kesempatan ia membuka smartphone yang digenggam.

"Waktu itu saya lihat di pos satpam kondisi suami saya sudah berlumuran darah keluar dari kepala, hidung dan mulut," kata Friska, Jumat (22/2/2019).

"Saya ngamuk, ini kenapa siapa yang bisa menjelaskan, tapi para satpamnya malah kabur," lanjut Friska.

Karena tidak ada yang bisa menjelaskan kenapa suami dan teman suaminya dihajar hingga babak belur hingga belakangan tewas, Friska pun kembali mencecar para satpam.

"Pas aku tanya siapa yang curi helm, mereka (satpam) malah sibuk cari helm untuk membuktikan helm itu curian," ujarnya.

"Tapi mereka nggak bisa buktikan kalau suamiku mencuri helm. Mereka juga nggak bisa buktikan suamiku curi sepeda motor, karena tidak ada sepeda motor yang hilang," sambungnya.

Friska menuturkan bahwa tak lama setelahnya, ada seorang pria berperawakan tinggi, tegap, badannya berisi menggunakan pakaian biasa mengaku seorang polisi.

"Saya polisi," kata pria itu, ditirukan Friska.

"Jadi kalau kau polisi, kau biarkan mereka main hakim sendiri," jawab Friska.

"Sempat aku mau ditonjok, tapi karena ada yang halangi tidak jadi. Tapi saya kasih saja nah kalau berani," ujar Friska.

Saat itu Friska melihat kondisi suaminya di dalam pos satpam sudah tidak berdaya. Joni sudah dalam posisi diam saja dengan wajah berlumuran darah.

"Jujur saya sangat kecewa kali, sangat kali, melihat perlakuan main hakim sendiri terhadap suami saya. Satpam kan seharusnya mengamankan bukan ikut mengeroyok sampai tewas," ujar Friska.

Share on Google Plus

About Info Seputar Nusantara

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 التعليقات:

Posting Komentar