Tangan Mulyono Disabet Karena Selingkuhi Istri Teman



ISN (Jawa Timur) -- Video berita detik-detik dan kronologi hubungan intim seorang istri dengan sahabat suaminya secara tak sengaja terbongkar menjadi berita viral di Mojokerto, Jawa Timur, Rabu (3/4/2019) kemarin.

Kasus bak pepatah 'pagar makan tanaman' atau 'teman makan teman' ini menghebohkan setelah sang suami sah membacok selingkuhan istrinya yang tak lain adalah sahabatnya sendiri.

Sang suami kini harus masuk bui namun ia mengaku puas karena bisa membalaskan sakit hatinya.

Sukadi (42), warga Dusun Pesanggrahan, Desa Ngingasrembyong, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto menyabetkan sabit ke tubuh sahabatnya, Mulyono (47), warga Dusun Tempuran, Desa Tempuran, Sooko, Kabupaten Mojokerto.

Penyebabnya, Sukadi menduga istri tercintanya Wiji Pariyani (38), telah berselingkuh dengan Mulyono. Dugaan itu berawal dari pengakuan sang istri dan Mulyono.

"Istri saya bilang suka dengan Mulyono.

Mulyono juga mengatakan hal yang sama," kata Sukadi di Ruang Unit Reskrim Polsek Sooko, Senin (1/4/2019).

Namun butuh waktu yang cukup lama bagi Sukadi agar sang istri mengaku telah bermain hati. Dia memerlukan waktu satu minggu hingga sang istri bicara gamblang soal perselingkuhannya.

"Saya mendesak istri saya agar berbicara sebenarnya kepada saya. Saya mendesak selama satu minggu. Setelah itu istri saya mengaku suka dengan Mulyono," jelasnya.

Curiga Saat Menagih Utang

Dia menceritakan, mulanya dia curiga dengan sang istri ketika menagih utang ke istri Mulyono, yakni Suprapti (46).

Saat menagih utang, Suprapti malah marah-marah dan menghina istrinya.

"Suprapti berutang kepada saya sebesar Rp 200.000 untuk biaya sekolah anak sejak setahun lalu. Saya tagih bersama istri beberapa kali tak dibayar. Terakhir, istri Mulyono malah marah dan menghina istri saya dengan kata-kata pelacur," jelasnya.

Perkataan itu membuat pikiran Sukadi berkecamuk dan resah. Sepulang menagih utang di rumah Mulyono, Sukadi pun menanyakan soal tuduhan perselingkuhan kepada sang istri.

"Dari perkataan itu saya curiga istri saya bermain belakang. Awalnya saya tanya tidak mengaku. Hingga seminggu kemudian dia baru mengakui," kata Sukadi.

Dituturkan Sukadi, sebelumnya, sang istri tidak menunjukkan gelagat aneh. Namun ia pernah memergoki Mulyono mengirimkan pesan singkat ke gawai istrinya dengan kata-kata mesra.

"Saya saat itu tak berpikir jauh karena kami berteman dengan Mulyono dan istrinya," ucapnya.

Nah, mendengar pengakuan istrinya, Sukadi langsung dibakar api cemburu. Dia berniat menikahkan istrinya dengan Mulyono.

"Namun, saya hubungi berkali-kali Mulyono tak kunjung datang ke rumah," paparnya.


Beberapa hari berselang, dia mendatangi rumah Mulyono untuk menanyakan kejelasan hubungannya dengan sang istri. Saat itulah dirinya dibuat kaget dengan pengakuan Mulyono.

"Dia juga suka dengan istri saya. Terjadilah percekcokan saat itu juga. Namun, tidak sampai baku hantam," bebernya.

Langsung Sabetkan Sabit

Beberapa hari berselang, Sukadi sempat lupa dengan masalah ini karena disibukkan dengan pekerjaannya sebagai kuli serabutan.

Namun, saat Sukadi nongkrong di Jembatan Tempuran, dirinya bertemu dengan anak Mulyono.

Anak Mulyono melintas di hadapannya dengan menggunakan sepeda motor, emosi Sukadi pun kembali membuncah.

"Saat itu ada orkesan. Saya bertemu dengan anak Mulyono. Saya menduga jika anaknya menonton orkes, Mulyono juga menonton pula. Saya pun kembali ke rumah untuk mengambil sabit, lantas kembali lagi di jembatan," terangnya.

Dugaan Sukadi ternyata benar. Tak seberapa lama Mulyono melintas di Jembatan Tempuran. Kala itu dia membonceng istrinya.

"Melihat Mulyono melintas, saya langsung melompat dari motor saya dan menyabetkan sabit ke tangan kanannya. Dia langsung tersungkur ke aspal. Istrinya berteriak meminta tolong," urainya.

Usai menyabetkan sabit, Sukadi bukannya mengambil langkah seribu. Dirinya justru duduk santai di motornya sembari melihat Mulyono yang kesakitan.

"Setelah itu saya duduk-duduk, saya lega, sakit hati saya. Kalau dia datang ke rumah hal ini tak akan terjadi," pungkasnya.

Mendengar teriakan Suprapti, para warga pun berhamburan ke luar rumah. Para warga langsung membawa Mulyono ke rumah sakit. Sedangkan Sukadi diamankan di rumah warga hingga dijemput polisi.

Belum Terbukti Kebenarannya

Kapolsek Sooko AKP Purnomo mengatakan kasus perselingkuhan antara istri Sukadi (42), Wiji Pariyani (38) dengan Mulyono (47) belum terbukti kebenarannya. Sebab kabar perselingkuhan itu didapat Sukadi dari perkataan orang.

"Tersangka tidak mengetahui langsung perselingkuhan istrinya, hanya berdasar kata orang," ujar Purnomo, Senin (1/4/2019).

Purnomo menyebutkan pihaknya mendapat laporan terkait penganiayaan di Desa Ngingasrembyong sekira pukul 20.00 WIB, Senin (1/4/2019).

Penganiayaan ini dilakukan Sukadi dengan cara menyabetkan sabit ke tangan kanan Mulyono.

"Tersangka diduga dibakar api cemburu. Menurut keterangan tersangka dirinya dendam karena istrinya selingkuh dengan korban (Mulyono). Setiap hari saat makan dirinya selalu terbayang-bayang wajah Mulyono," ujarnya.

Dendam kesumat itu dilampiaskan Sukadi saat bertemu dengan Mulyono dan istrinya di Jembatan Desa Tempuran.

"Akhirnya sore tadi kebetulan dia keluar ada orkes, tersangka bertemu anak korban (Mulyono) saat melintas di Jembatan. Dia mengetahui kalau orang tuanya juga menonton orkes. Kemudian pulang ambil sabit. Ternyata dugaannya benar, saat berpapasan dengan korban langsung di sabet dengan sabit," ungkap Kapolsek.

Keceplosan Bilang Tidur Bareng

Purnomo menyebutkan, kini korban dirawat di RSUD RA Basuni, Gedeg, Kabupaten Mojokerto.

Kondisi Mulyono saat ini telah membaik.



"Kondisi korban baik, namun belum bisa diminta keterangan. Luka korban belum dijahit, hanya dihentikan darahnya. Nantinya korban dirujuk ke Rumah Sakit Citra Medika untuk dilakukan operasi," sebutnya.

Lebih lanjut dia menerangkan keterangan tersangka. Dari keterangan Sukadi mulanya dia menagih utang ke Mulyono.

Namun, hingga kini utang tersebut belum dibayar.

"Saat menagih korban keceplosan bila dirinya sering tidur (berhubungan intim) dengan istri tersangka.

Saat ditanya, istri tersangka membenarkan hal itu. Namun korban belum mengaku terkait masalah itu," pungkasnya
Share on Google Plus

About Info Seputar Nusantara

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 التعليقات:

Posting Komentar